Klausul Pertunjukan Dalam Kontrak Hiburan

 

Memproduksi dan mengedit karya besar musik rekaman jelas merupakan bentuk seni khusus. Tapi begitu juga tindakan pengacara hiburan dalam menyusun klausa, kontrak, dan bahasa kontrak pada umumnya. Bagaimana seni pengacara hiburan yang menyusun klausul atau kontrak secara hukum dapat memengaruhi musisi, komposer, penulis lagu, produser, atau artis lain secara publik more praktis? Banyak artis berpikir mereka akan “bebas dari rumah”, segera setelah mereka dilengkapi dengan rancangan kontrak rekaman yang diusulkan untuk ditandatangani dari pengacara hiburan label, dan kemudian menyerahkan kontrak yang diusulkan ke pengacara hiburan mereka sendiri untuk apa yang mereka harapkan akan menjadi review stempel karet pada semua klausul. Mereka salah. Dan Anda yang pernah menerima kontrak yang diusulkan “bentuk pertama” dari label sedang tertawa, saat ini.

Hanya karena label rekaman A.S. meneruskan kontrak yang diusulkan “bentuk standar” kepada artis, tidak berarti bahwa seseorang harus menandatangani draf kontrak secara membabi buta, atau meminta pengacara hiburannya untuk mencap perjanjian yang diusulkan sebelum menandatanganinya secara membabi buta. Sejumlah formulir label yang masih digunakan saat ini cukup usang, dan telah diadopsi sebagai teks lengkap atau klausa individual secara keseluruhan atau sebagian dari buku formulir kontrak atau “boilerplate” kontrak dari label lain atau sebelumnya. Dari sudut pandang pengacara hiburan, sejumlah klausul dan kontrak rekaman label benar-benar dibaca seolah-olah ditulis dengan tergesa-gesa – seperti Nigel Tufnel yang mencoret-coret monumen Stonehenge 18 inci di atas serbet di “This Is Spinal Tap” karya Rob Reiner. Dan jika Anda seorang musisi, penggemar film, atau pengacara hiburan lainnya, saya yakin Anda tahu apa yang terjadi pada Tap akibat coretan itu.

Masuk akal bahwa seorang artis dan pengacara hiburannya harus hati-hati meninjau semua draf klausul, kontrak, dan formulir lain yang diteruskan ke artis untuk ditandatangani, sebelum menandatanganinya. Melalui negosiasi, melalui pengacara hiburan, artis mungkin dapat memasukkan bahasa yang lebih tepat dan seimbang dalam kontrak yang akhirnya ditandatangani, jika sesuai. Ketidaksetaraan dan klausul yang tidak adil bukanlah satu-satunya hal yang perlu dihapus oleh pengacara hiburan seseorang dari draf pertama kontrak yang diusulkan. Ambiguitas juga harus dihilangkan, sebelum kontrak dapat ditandatangani sebagai satu.

Bagi artis atau pengacara hiburan artis untuk meninggalkan ambiguitas atau klausul yang tidak adil dalam kontrak yang ditandatangani, hanya akan meninggalkan potensi masalah buruk untuk hari berikutnya – terutama dalam konteks kontrak rekaman yang ditandatangani yang dapat mengikat eksklusif artis layanan selama bertahun-tahun. Dan ingat, sebagai pengacara hiburan dengan data longitudinal pada item ini akan memberitahu Anda, “masa hidup” artistik kebanyakan artis cukup pendek – yang berarti bahwa seorang seniman dapat mengikat seluruh karirnya dengan satu kontrak yang buruk, satu penandatanganan buruk, atau bahkan hanya satu klausa buruk. Biasanya penandatanganan kontrak yang buruk ini terjadi sebelum artis mencari nasihat dan nasihat dari seorang pengacara hiburan.

Salah satu jenis ambiguitas yang tampaknya tidak ada habisnya yang muncul dalam klausul dalam kontrak hiburan, adalah dalam konteks spesifik dari apa yang saya dan pengacara hiburan lainnya sebut sebagai kontrak “klausul kinerja”. Komitmen non-spesifik dalam kontrak untuk dilakukan, biasanya ternyata tidak dapat dilaksanakan. Pertimbangkan hal berikut:

Klausul Kontrak #1: “Label harus menggunakan upaya terbaik untuk memasarkan dan mempublikasikan Album di Wilayah”.

Klausul Kontrak #2: “Album, sebagai

dikirimkan ke Label oleh Artis, harus diproduksi dan diedit hanya dengan menggunakan fasilitas dan peralatan kelas satu untuk perekaman suara dan semua kegiatan lain yang berkaitan dengan Album”.

Seseorang seharusnya tidak menggunakan salah satu klausa dalam kontrak. Seseorang seharusnya tidak menyetujui salah satu klausa seperti yang tertulis. Seseorang harus menegosiasikan suntingan kontrak untuk klausul ini melalui pengacara hiburannya, sebelum menandatangani. Kedua klausul tersebut menetapkan kewajiban kinerja kontraktual yang diusulkan, yang paling-paling, ambigu. Mengapa? Nah, sehubungan dengan Kontrak Klausul #1, pikiran yang masuk akal, termasuk pengacara hiburan di setiap sisi transaksi, dapat berbeda mengenai apa arti “upaya terbaik”, apa arti klausa sebenarnya jika berbeda, atau apa keduanya pihak dalam kontrak dimaksudkan “upaya terbaik” berarti pada saat itu (jika ada). Pikiran yang masuk akal, termasuk pengacara hiburan di setiap sisi negosiasi, juga dapat berbeda mengenai apa yang merupakan fasilitas “kelas satu” seperti yang “dijelaskan” dalam Klausul Kontrak #2. Jika klausul kontraktual ini pernah diteliti oleh hakim atau juri di bawah sorotan litigasi A.S., klausa tersebut mungkin dianggap batal karena ketidakjelasan dan tidak dapat diterapkan, dan dibacakan secara hukum langsung dari kontrak yang sesuai itu sendiri. Dalam pandangan pengacara hiburan New York ini, ya, klausanya benar-benar seburuk itu.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.