Ayam jantan yang berkokok

Saya dihadapkan dengan pertanyaan: Apakah saya siap untuk menderita demi iman saya? Apakah saya siap untuk memberikan semua barang duniawi saya kepada pencuri dan pembunuh hanya untuk menunjukkan kepada mereka seperti apa kasih Yesus itu? Saya menduga bahwa saya akhirnya akan mempertimbangkan untuk melakukannya setelah banyak tendangan dan perlawanan dan dengan patah hati.

Jawaban atas pertanyaan itu menjadi semakin situs sabung ayam sulit jika itu melibatkan orang-orang yang saya cintai. Saya bahkan tidak ingin mencoba jawaban, karena saya tahu saya akan gagal total. Paulus mengatakan kepada orang-orang muda Kristen di Tesalonika sebagai berikut: 5… Jadi kami memberi tahu gereja-gereja Tuhan yang lain betapa bangganya kami terhadap Anda. Kami memberi tahu mereka bagaimana Anda dengan sabar terus menjadi kuat dan memiliki iman, meskipun Anda sedang dianiaya dan menderita banyak masalah.

Kalimat terakhir bergema di benak saya: “… meskipun Anda sedang dianiaya dan menderita banyak masalah.”

Saya bertanya pada diri sendiri pertanyaan lagi: Sejauh mana saya siap untuk menderita bagi Tuhan? Atau seberapa jauh keyakinan saya dalam proses penderitaan?

Saya belajar banyak dari Richard (bukan nama sebenarnya) tentang penderitaan, kesengsaraan, dan iman:
Saya (sebenarnya kita) sedang melalui masa yang sulit. Kemarin aki kendaraan saya mati.

Dalam perjalanan saya ke pemasok kopling menyerah.

Saat menepi di pinggir jalan, dop itu terlepas dan kendaraan yang lewat menghancurkannya.

Bisnis saya sedang berjuang. Seorang klien yang menerima penawaran untuk pekerjaan yang akan saya lakukan tidak ingin melanjutkannya lagi dan saya sangat membutuhkan penghasilan.

Ketika saya menyalakan televisi, DSTV mati.

Sepertinya semuanya berbalik melawanku.

Saat saya menulis surat kepada Anda, Yorkie saya berlari naik turun di rumah membawakan tisu toilet kosong untuk saya. Dia memegang sandal istri saya dan bertengkar hebat dengan dirinya sendiri. Karpet benar-benar terbalik saat dia berlari dan bermain.

Itu mengejutkan saya: Dia tidak khawatir tentang apa pun. Dia senang bersama saya dan mempercayai saya sepenuhnya untuk apa yang dia butuhkan. Dia tidak bertanya-tanya apa yang akan dia makan atau di mana dia akan tidur, dan dia tidak ingin sendirian ketika saya harus pergi bekerja. Dia tahu aku ada.

Saya memiliki Tuhan yang kekal dan luar biasa dan saya lupa bahwa saya jauh lebih diperhatikan daripada merawat anjing saya. Namaku terukir di telapak tangan-Nya.

Saya tahu sebagian besar hal-hal di masa sulit Richard adalah hal-hal duniawi. Namun saya belajar sesuatu tentang menyerah – atau benar-benar berpelukan – di telapak tangan Tuhan. Di sanalah kita bisa jujur ​​dan bisa membisikkan ketakutan kita. Bahwa kita takut menderita. Bahwa kita takut dan tidak tahu sampai sejauh mana kita siap menderita. Bahwa kita takut pada ayam yang berkokok…